Minggu, 16 September 2012

Muslim di Negeri Sakura Susahnya Mencari Tempat Shalat

islampos.com—JIKA Anda mendengar Negara Jepang maka yang akan bermunculan di benak Anda adalah satu atau lebih dari karakter Jepang yang menonjol, yaitu Bunga Sakura, Kimono, Fujiyama, olahraga Sumo, kedisiplinan, dll. Pendek kata, semua yang Anda bayangkan tidak satupun mengenai Islam. Oleh karena itu, marilah menengok sejenak mengenal keislaman disalah satu negeri minoritas ini.

Di seantero Jepang, bilangan masjid memang masing terhitung sedikit. Biasanya berada di komunitas muslim yang tempatnya agak jauh dari kota. Begitulah kondisi pertama dengan masjid-masjid di negeri Sakura itu. Seperti kebanyakan komunitas muslim di negeri minoritas lainnya, tidak mudah menjalani hidup sebagai seorang muslim di Jepang.
Tentang Shalat
Shalat, bagi muslim di Jepang adalah sesuatu yang wajib yang jadi tantangan terlebih jika hidup di kota-kota besar. Tantangannya tidak hanya soal tempat, tapi juga soal waktu dan wudhu.

Kalau sudah tiba waktu shalat tentu kita berpikir bahwa shalat itu di masjid atau mushala (saat ke luar rumah), maka di Jepang tidak seperti itu: bahwa shalat bisa dilakukan di mana saja (selain di toilet dan kuburan tentunya). Tidak mudah menemukan masjid/mushala. Ada, tapi jumlahnya masih sedikit sekali.

Di salah satu kampus di Jepang misalnya, kadang tidak ada tempat khusus untuk shalat. Lalu saat bepergian,  shalat masuk dalam agenda kegiatan. Biasanya orang-orang mencari tempat yang kemungkinan tidak banyak dilalui orang. Shalat di pojokan ruangan, di ruang ganti toko baju, di bawah tangga gedung, di taman, dsb sudah biasa.

Urusan berwudhu lagi-lagi juga bermasalah. Jikalau di Indonesia imej dari toilet itu adalah basah, maka di sini semua toilet kering. Saat berwudhu di wastafel pastinya ada cipratan air yang membuat basah. Ini sebaiknya dikeringkan lagi seusai berwudhu.
http://islampos.com/wp-content/uploads/2012/09/shalat-di-jepang.jpg
Shalat berjamaah di Mt. Takao waktu Hiking Momiji PMIJ. Kiblat mengarah ke bagian tempat lalu lalang orang.
Tentang Jilbab
Disinilah keuntungan sebagai muslimah berjilbab, yang mencolok dari penampilan tentunya jilbab. Jilbab adalah identitas para muslimah, dari jilbab orang bisa tahu bahwa kita adalah umat Islam. Salah satunya pengalaman yang dirasakan Muslimah Indonesia yang berkuliah di Nishiwaseda Campus . Saat awal kedatangannya ke kampus, tiba-tiba saja school office bertanya“Do you need special place to pray?” rupanya ia menunujukan  pojokan kecil buat shalat. Mungkin kalau ia tidak berjilbab, ia tidak akan ditanyai itu.

Tentang Masjid dan Adzan
Rindu dengan masjid dan suara adzan. Mungkin itu perasaan yang terlahir dari muslim di negeri minoritas. Suara adzan tidak ada sama sekali, di masjid pun biasanya suara adzan hanya dibuat bisa didengar di dalam masjid saja, tidak sampai terdengar keras di luar. Bertemu dengan masjid rupanya menjadi perasaan luar biasa yang dialami muslim yang sebagian besar tinggal di kota. Hidup di Jepang rupanya mengajarkan benar-benar mengajarkan muslim di sana betapa berharganya ketersediaan tempat shalat walau itu hanya sepetak kecil, tidak seperti Indonesia yang begitu mudahnya mendapatkan tempat shalat.

Namun seperti itulah tujuan menjadi seorang muslim di belahan bumi Allah bagian mana pun, ada hal yang mesti dipegang erat, yakni keislaman. Kadang mudah, kadang susah, tapi ada hikmah dari semuanya.

Sumber :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih atas komentarnya:
1. Gunakan bahasa yang sopan dan tidak menyinggung
2. Jangan pakai link aktif/ spam
3. Iklan boleh, tapi 1 kali saja :)

>> Add FB Admin